&t /// JELAJAH BELANTARA ///: Heavy-weight Politricks.

Saturday, March 11, 2006

Heavy-weight Politricks.

Rupanya masih rame saja gaduh ihwal perselangkangan di Indonesia.
Mungkin kali ini saya bubuhkan sedikit bumbu provokasi.
Karena, kalau sudah membicarakan pornografi,
semua merasa berhak bicara!

Ini anomali, kalo kata saya mah...

Kaum terpelajar semacam kalian (kecuali saya) ternyata tetap tidak
mampu menahan gejolak libido yang sangat primordial itu.
Walaupun dalam tataran paradigma tetap saja mampu menerobos
celah pikir kita, dan secara politis membela ihwal kepornoan untuk
kepuasan libido purba kita.
Jika kalian saja demikian, gimana saya ya? :Þ

Apa mau dikata, itulah (katanya) kesempurnaan manusia.

Ha ha ha!

---

"Bahasa menunjukkan Bangsa."

Begitu kira-kira yang (dulu) saya sering simak.
Tapi bukan berarti tanpa masalah.
Lagian, apa sih yang gak bermasalah di bangsa ini?

Merumuskan RUU APP dan Perda Kota Tangerang
saya analogikan dengan kasus Indonesiasi istilah asing kala itu.
Saya pikir, mereka asal saja menyusun kata-kata.
Penafsiran terbuka begitu sangat terbuka.
Ada yang bilang tidak sesuai pluralisme lah, feminisme lah,
Boro-boro mau belajar semiotika dan semantik,
diajak ngomong baik-baik aja masih susah.

Rasa penasaran manusia memang harus dibayar mahal.
Mungkin ini konsekuensi bagi yang tidak mendapat kuliah anatomi :)

Intinya pamarentah musti menyewa konsultan sastra.
Biar gak asal ceplos buta kontekstual. Politik banal!

Ini negara memang sudah cacat linguis dan cacat literasi.

(maaf, saya sengaja menggeneralisir)

---

Saya gak paham apa itu politik.
Ironis memang ketika saya tetap menganggapnya sebagai arus liar
yang kelihatan tenang. Maka skeptis lah saya.
Tapi bukannya memang demikian?

Mari beringsut sebentar ke belakang:

Dahulu kala ketika zaman MODERNISME berjaya (akhir abad 19),
semua hal itu adalah milik golongan elit.
Sebut saja hegemoni industrialisasi. Dan akhirnya menimbulkan
golongan resisten. Baik dari gerakan fisik maupun filosofis.
Dari karya Pablo Picasso hingga Relativitas Albert Einstein.
Sigmund Freud ke revolusi Bolsheviks.
Siapa yang tak kenal si Tangan Besi Otto von Bismarck.
Lihat saja, zaman itu penuh sekali dengan demonstrasi.
Kelakuan kaum elit (politikus, industrialis, teologis) membuat gusar
kekuatan kelas menengah ("narod", kata temen saya dari Russia).
Secara kolektif memicu radikalisme. Semua berjuang menghantam
institusi imperialisme baru ala kapitalis.
Terbentuklah kasta High Culture dan Low Culture.
Politikus tak lebih dari pecundang berotak fasis.
Dan kaum rebelis dicap irasional.
Kawasan politik tak ubahnya 'a killing field'
seperti tragedi Bloody Sunday di Lapangan Merah Kremlin!

---

Berjiwa seni memang perlu. Dan politik mengotorinya.
Paling tidak, menambahkan nila beberapa tetes lagi ke dalamnya.
Saya lupa ada buku bagus, isinya menguraikan pergeseran signifikan
karakter politik dari modernisme ke posmodernisme.
Modernisme yang ditandai dengan arus utama isu politik
dan mengabdi pada ketunggalan makna,
bergeser menjadi narasi kecil dalam posmodernisme.
Begitu katanya.

Tapi perlakuan dari kaum elitnya tetap sama:
Represif dan stereotip negatif.
Massa dianggap beringas, amorfis, mudah digerakkan oleh sedikit
isu panas, dan tidak berpikir panjang.
Dan lucunya mereka juga menyerang teritori intelektual
otonomi seniman yang sudah bersinggungan secara politis
ke ruang publik itu.

Semua tanpa dialog menuju provokasi budaya, seperti kita saat ini.
Semua merasa berhak ngomong dan menghasut.
Itu wajar. Namanya juga menghirup udara posmodernisme.
Yang gak wajar itu menutup diri,
alias proteksi terhadap evolusi pemahaman tentang apapun.

Bagi saya, ini horor skizofrenik yang tak berkesudahan.
Jadilah politik (di zaman manapun) itu kejam.
Menggelinjang keenakan saat dijilat pantatnya.
Dan menginjak penjilat itu seakan tak mengenalnya.
Buta. Seperti Otto von Bismarck.

Saya paham, masyarakat kita tidak sebodoh yang mereka kira.
Hanya sebab serangan bertubi lewat media saja kita jadi begini.
(Thanks but no thanks lah!).
Pada ujungnya kita melempar tuduhan negatif.
Jangan-jangan begini, bisa jadi begitu.
Opini semrawut.
Ini yang saya bilang anomali.
Gak wajar kalo gak ada usaha klarifikasi.

Entah seberapa dekat dengan semangat singularitas globalisasi,
kita (sambil nuding!) memang selalu ketinggalan langkah,
bahkan berpuluh-puluh tahun ke belakang secara politis.
Hare gene masih FASIS?!

---

Jangan diambil hati teori-teori sang saya tulis tadi.
Terlebih perihal RUU Pornografi.
Silakan kalo mau dilihat lintas gender.
Pihak perempuan yang merasa tidak bebas,
atau pejantan yang mendominasi (atau kebalik? hehehe...
jadi inget film JOMBLO karya Hanung Bramantyo).
So, should we create The Art of Pornography? Seni Selangkangan?
Hehehe... Yang ada juga buat kepentingan menyusun
DVD Kama Sutra ala Vivid.

Nah tuh kan, persoalannya memang meleber.
Sama seperti ruwetnya pribadi manusia.
Just because this is a comedy,
I think I need to LAUGH now....
what in the fuck have we all made of this world, arrrggh....

Ah, dunia memang gombal.
Sambil nungguin cerita komedi lain,
saya nerusin mimpi saya saja lah...

Konsisten untuk bermimpi, paling tidak.


(Saya ambil igauan saya dari milis kampus)

8 Thoughts You Share:

Anonymous naga said...

wajar..kalo kata saya mah...negara bandit! tapi pake kedok Flanders (tetangganya si Homer yg religius itu), masih mending kalo bener2 religius..yg parah religius ga berotak!

Sat Mar 11, 02:42:00 AM  
Anonymous nananias said...

kalo kata saya sih emang ngeselin banget keparat-keparat pemerintah yang suka sok sibuk ngurusin yang mestinya ngga perlu diurusin but yet i have a lil faith kalo negara ini tidak bobrok amat, masih banyak pemikir2 yang concern ttg keprihatinan akhir2 ini bicara di banyak milis dan blog (:D) seperti kamu juga, mungkin gaungnya tidak sekeras keparat pemerintah yang bisa membuat aksi mereka dimuat dikoran2 tapi the candle, no matter how small it is, still burning. till one day!

Sat Mar 11, 04:56:00 AM  
Anonymous nananias said...

satu lagi nikk, baca postingan ini saya juga perlu konsultan sastra nih, kuliah 4 tahun saya kok ngga ngaruh yah? karena sastra saya berkisar ke indahnya rima prosa-prosa? heheh

Sat Mar 11, 04:58:00 AM  
Blogger Hedi said...

RUU dan perda gila² kaya gitu...ujungnya cuma buat cari duit...:(

Sun Mar 12, 01:22:00 AM  
Anonymous kere kemplu said...

namanya juga republik gombal. sial!

Mon Mar 13, 11:26:00 AM  
Blogger wahyudi pratama said...

HAHAHAHAHAHA

gue bantuin loe kalo dihantem ama gerombolan Penghalal-darah-lawan-anti-perda-linguistik-mbalelo itu

hahaha

Mon Mar 13, 05:39:00 PM  
Blogger / n i k k / said...

Naga:
Jika Homer masih hidup, pasti dapet
banyak ilham dari keberadaan Indonesia
yang gemah ripah loh jinawi ini.

Nana:
Complaining is much easier than do something. But here, even words were hardly spoken!

Hedi:
Memang susah nyari duit, musti bikin RUU dulu lah, trus menuai kecam lah..:Þ

Pakde:
Maaf, saya terinspirasi kemaujudan Anda
dengan istilah gombal, yang saya pikir
sama dengan omong kosong. :D

Yudi:
Saya sudah melatih 3.000 Orcs.
Mari menyerang dari dalam! :D

Tue Mar 14, 12:55:00 AM  
Anonymous Anonymous said...

Inneke Koesherawati ..kece tapi kemaren kayak tai ngomongnya ...

" ...jangan berlindung di balik nama Seni ..porno ya porno aja .."

hehehehe ANJINGHHH!!

Tue Mar 14, 03:02:00 PM  

Post a Comment

<< Home